Viral di Media Sosial, Kisah Balita di Ponorogo Tersiram di Air Mendidih

Dari gambar yang diunggah, bocah malang itu mengalami luka melepuh di hampir seluruh bagian badan, sebagian kaki, dan kedua tangannya. Admin ICWP dengan akun Facebook Annas Karunia Illahi menginformasikan Arif segera dioperasi. Tetapi keluarga menolaknya karena tidak memiliki biaya untuk membayar operasi.

Viral di Media Sosial, Kisah Balita di Ponorogo Tersiram di Air Mendidih 

Viral-di-Media-Sosial,-Kisah-Balita-di-Ponorogo-Tersiram-di-Air-Mendidih

Liputantop.com - Kisah balita asal Desa Sidoharjo, Kecamatan Jambon, Kabupaten Ponorogo sekujurnya tubuhnya melepuh setelah tersiram di air mendidih viral di media sosial.

Bukan hanya peristiwa pilu tercebur di air mendidih yang menimpa Arif Nur Hasan (17 bulan).

Keluarga Arif yang tak mampu membiaya operasi pasca-korban tersiram air mendidih menjadikan banyak netizen iba dan mengulurkan bantuan langsung.

Pantuan Kompas.com di akun Facebook Info Cegatan Wilayah Ponorogo (ICWP), semenjak foto Arif Nur Hasan yang sementara dirawat rumah sakit diunggah di grup tersebut sejak Rabu (29/5/2019) sudah dikomentari 1.258 netizen. Hampir seluruh netizen memanjatkan doa bagi kesembuhan Arif.

Dari gambar yang diunggah, bocah malang itu mengalami luka melepuh di hampir seluruh bagian badan, sebagian kaki, dan kedua tangannya.

Admin ICWP dengan akun Facebook Annas Karunia Illahi menginformasikan Arif segera dioperasi. Tetapi keluarga menolaknya karena tidak memiliki biaya untuk membayar operasi.

"Disarankan kon operasi, ditolak orang tuane mergo mikir ragat (Disarankan untuk operasi. Tetapi ditolak orang tuanya karena memikirkan biayanya). Ewangono mikir ben sido operasi (tolong dibantu agar korban bisa dioperasi)," tulisnya.

Tak hanya itu, beberapa netizen langsung menyalurkan bantuan uang lewat nomor rekening yang disampaikan admin ICWP.

Koordinator Ponorogo Peduli, Jumeno yang dihubungi Kompas.com, Jumat (31/5/2019) usai menyalurkan bantuan dan menjenguk Arif di RSUD Ponorogo menyatakan, kondisi tubuh korban hampir seluruhnya melepuh karena tersiram air panas. Kendati demikian, Arif masih sadarkan diri.

"Jadi, hampir seluruh tubuh mulai atas perut dan ke bawah sampai kaki terkelupas. Begitu pula sebaliknya. Namun, anaknya saat ini masih sadar," ujar Jumeno.

Menurut Jumeno, Arif tidak bisa terpisah dengan ibunya. Saat hendak ditinggal ibunya, Aris langsung menangis. "Anaknya mau ditungguin ibunya terus," ujar Jumeno.

Jumeno memastikan, Arif saat ini sudah ditangani perawatan dan pengobatannya oleh dokter di RSUD Ponorogo setelah banyak yang memberikan bantuan kepada orangtuanya.

"Donasi banyak mengalir untuk biaya perawatan korban. Kemarin setelah saya pulang, banyak orang berdatangan dari Ponorogo dan Madiun. Mereka simpati karena orangtua korban termasuk golongan tak mampu. Bapak dan ibunya pekerjaan sebagai serabutan buruh tani," ujar Jumeno.

Kejadian nahas yang menimpa Arif bermula saat Sulati, ibunda korban sementara memasak air di dapur. Pada saat bersamaan, Arif berjalan di sekitar dapur.

"Saat itu, Arif berjalan mundur lalu terpeleset hingga air panas yang berada di dalam panci jatuh menumpahi badannya," kata Jumeno.

Saat dibawa ke rumah sakit, keluarganya angkat tangan persoalan biaya lantaran korban harus dioperasi. Penggalangan dana dilakukan sukarela setelah khabar korban tersiram air mendidih viral di media sosial. 

Sumber: kompas.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel