Pengemis Ini di Kabarkan Punya Uang 1 Miliar, Ternyata Begini Kisahnya

Pengemis Ini di Kabarkan Punya Uang 1 Miliar, Ternyata Begini Kisahnya

Tertangkapnya seorang pengemis dalam razia Satpol PP, membuat heboh. Pasalnya, salah satu yang terjaring adalah seorang pengemis yang bernama Legiman memiliki uang hingga Rp 1 miliar.

Saat menjawab pertanyaan petugas Satpol PP Kabupaten Pati yang merazia pengemis, gelandangan, dan orang terlantar (PGOT) di Kawasan Simpanglima Pati, Sabtu (12/1) malam, Legiman tampak gagu.

Kabid Ketertiban Umum dan Ketentraman Masyarakat Satpol PP Kabupaten Pati, Udhi Harsilo Nugroho membawa Legiman ke kantor Satpol PP untuk didata.

Namun ada hal mengejukan. Pria itu mengaku mempunya harta sekitar Rp 1 miliar.

Hasil dari meminta-minta di tempat ramai. Tangan kanannya (maaf) terlipat, kakinya juga pincang. Dia tak ada pekerjaan selain mengemis.

"Setelah kami interogasi, yang bersangkutan mengaku memiliki rumah senilai Rp 250 juta, tanah senilai Rp 275 juta, dan tabungan di bank sejumlah Rp 900 juta," terang Udhi keheranan.

Dalam pendataan, Legiman beralamat di Perumahan Gunung Bedah, Desa Sokokulon, Kecamatan Margorejo, Kabupaten Pati.

"Minggu lalu dia sudah pernah tertangkap. Kami hitung hasil mengemisnya, dapat Rp 1.043.000. Malam ini, kami hitung perolehannya Rp 695 ribu," tambah Udhi.

Udhi menjelaskan, perolehan Rp 695 ribu itu pun dinilai tak sebanyak biasanya oleh pengemis tersebut.

"Dia bilang, berhubung hujan, jadi sepi," kata Udhi.

Mengenai hal ini, Udhi kemudian mengingatkan masyarakat untuk menaati Peraturan Daerah No. 7 Tahun 2018.

"Baik yang meminta-minta maupun yang memberi dikenakan denda Rp 1 juta. Jangan dikira pengemis-pengemis itu orang yang tidak berpunya," jelasnya.

Sebelumnya pada Sabtu siang, Satpol PP Kabupaten Pati mengamankan tiga pengemis dalam patroli PGOT di perempatan Lawet Jalan Panglima Sudirman.

Malam itu hujan cukup deras mengguyur Kota Pati sekitar satu jam.

Legiman sering pindah lokasi tempat mengemis untuk menghindari razia petugas.

"Iya. Sering mengemis di Puri dan Alun-alun Pati. Begitu tempo hari tertangkap Satpol PP, keesokan harinya pindah ke Pasar Tayu," kata Legiman ditemui Tribun Jateng di rumah kontrakan di Perumahan Gunung Bedah, Desa Sokokulon.

Adik lelakinya sering antar sarapan ke rumah itu. Tiap pagi adiknya mengantar Legiman ke lokasi tertentu.

Jarak dari rumah kontrakan Legiman ke Alun-alun sekitar 8 kilometer.

Jika siang atau sore kadang adiknya mengantar lagi Legiman ke rumah kontrakan itu.

Selasa (15/1/2019) Tribun Jateng mengunjungi rumah atau tempat tinggal Legiman. 

Di rumah kontrakan itu, Legiman bertelanjang dada hanya bercelana pendek.

Di lantai terdapat buku catatan rekap perolehan mengemis tiap hari. Dia tinggal bersama adiknya yang telah berkeluarga.

Legiman mengaku tiap hari setor kepada adiknya. Namun adiknya membantah hal itu.

Dalam lembaran lembaran buku tulis itu terdapat angka-angka ratusan ribu yang dicatat. Ada juga tas pinggang warna hitam.

Setelah dibuka berisi sejumlah uang kertas pecahan seribu, dua ribu, lima ribu, dan lain-lain yang tidak tertata.

Terdapat juga beberapa bungkus mie instan, kipas angin duduk, televisi tabung serta sobekan kertas.

Ia segera mematikan televisi dan menjawab pertanyaan Tribun Jateng. Namun Legiman terbata-bata alias gagap bercakap.

Ketika Tribunjateng.com menyebut “Satpol PP”, Legiman sontak merespons, “Adikku.… Adikku….”

Ia lalu mengambil ponsel dari kamarnya, menawari untuk meneleponkan sang adik.

Namun, Tribunjateng.com menolak tawaran Legiman secara halus.

Legiman kemudian menunjukkan nomor ponsel adikknya. Tertulis “Rebih” di sana.

Kemudian, tanpa diminta, Legiman menunjukkan sebuah buku tulis yang lembar demi lembarnya penuh bertuliskan angka-angka.

Itung… itung. Adikku itung,” ucapnya yang dapat ditangkap Tribunjateng.com.

Legiman juga menunjukkan KTP model lama (bukan e-KTP) diterbitkan oleh Dispendukcapil Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat.

Dalam KTP yang telah habis masa berlakunya tersebut, diterangkan bahwa Legiman lahir di Pati pada April 1960. Kemudian ia menunjukkan tas hitam berisi uang kertas dan koin.

Dari Pasar Tayu,” ucapnya. 

Ia kemudian berkata, “Kecekel(tertangkap) Pol PP… Alun-alun… sesok (besok) Pasar Tayu. Kecekel Pindo," sebutnya.

Dia hidup sendiri di kontrakan itu. Setahun bayar Rp 4 juta untuk biaya kontrak rumah. Hampir tiap hari adiknya antar jemput Legiman.

Tribunjateng.com pun melakukan investigasi lebih lanjut. Terungkap fakta baru yang didapatkan dari berbagai pihak.

Keterangan Kades Ngawen

Tribunjateng.com menemui Kepala Desa Ngawen, Sunarto, Selasa (15/1/2019) pagi guna memperoleh informasi lebih mendalam mengenai Legiman.

Namun, Sunarto membantah keterangan bahwa Legiman merupakan warga Desa Ngawen.

Saya sudah mengkonfirmasi ke semua perangkat desa. Pengemis yang diberitakan tersebut bukan warga kami. Dia bukan warga Ngawen,” tegas Sunarto.

Sunarto menjelaskan, kemungkinan perumahan yang dimaksud ialah Perumahan Gunung Bedah. Meski letaknya berdekatan dengan Desa Ngawen, namun perumahan tersebut masuk ke dalam teritori Desa Pegandan.

Tribunjateng.com kemudian menanyai Farida, bukan nama sebenarnya, seorang warga Perumahan Gunung Bedah.

Rumah Farida berada sekira 70 meter dari gapura perumahan.

Menurut Farida, karena letaknya sangat dekat dengan gapura Desa Ngawen, banyak orang memang menyebut Perumahan Gunung Bedah sebagai Perumahan Ngawen.

Ketika Tribunjateng.com menunjukkan foto Legiman, Farida menjawab, “Saya enggak tahu orang ini. Sepertinya bukan warga sini. Tapi mungkin dia di wilayah perumahan yang masuk Desa Sokokulon. Soalnya perumahan ini terbagi ke dua desa, yakni Desa Pegandan dan Sokokulon.”

Tribunjateng.com kemudian menuju ujung barat perumahan yang merupakan bagian dari wilayah Sokokulon.

Di sana, Sundari, bukan nama sebenarnya, seorang pemilik warung sembako mengaku mengenali Legiman.

Ya Allah, njenengan nyari orang ini? Rumahnya yang itu,” ujar Sundari sambil menunjuk sebuah rumah bercat abu-abu.

Rumah yang catnya telah mengelupas di beberapa bagian itu tidak jauh dari rumah Sundari, hanya sekira 30 meter.

Dia mengontrak di sini. Pemilik rumah itu bernama Pak Muh, warga Sokokulon,” lanjut Sundari.

Menurut Sundari, Legiman tinggal seorang diri di rumah yang harga sewanya Rp 400 ribu per bulan tersebut. 

Namun, adik laki-laki Legiman sering datang berkunjung.

Terus terang saya tidak terlalu mengenal dia. Sebab dia tidak pernah berbaur dengan warga. Beli di warung saya juga tidak pernah,” terangnya.

Sundari mengaku merasa kasihan pada Legiman, karena ia tak memiliki istri maupun anak.

Sundari juga mengetahui jika Legiman sehari-hari mencari nafkah dengan mengemis.

Namun, ia terkejut ketika Tribunjateng.com memberitahukan bahwa Legiman pernah didapati Satpol PP Pati memperoleh uang lebih dari Rp 1 juta dalam satu hari.

Wah, saya baru tahu kalau penghasilannya sebanyak itu,” tuturnya.

Sundari menjelaskan, setiap hari Legiman pulang malam dijemput adiknya. Setelah itu mereka menghitung uang.

Kalau menghitung uang koin, suaranya kedengaran sampai rumah saya. Klunting, klunting, begitu,” tambahnya.

Keterangan Legiman

Setelah memperoleh keterangan dari Sundari, Tribunjateng.com segera mengunjungi rumah kontrakan yang ditinggali Legiman.

Dari jendela, tampak sosok Legiman, dengan bertelanjang dada, tengah makan sembari menonton televisi.

Tiga kali ketukan pintu dan satu kali ucapan salam belum cukup untuk memancing perhatian Legiman.

Ia tetap asyik menyantap nasi sambil menonton televisi. Ketika Tribunjateng.com mengulangi ketukan pintu dan ucapan salam, barulah ia menoleh, membukakan pintu, dan mempersilakan masuk.

Rumah yang ditinggali Legiman tergolong sederhana. Kesan ramah dan ceria tampak dari cara Legiman menyambut Tribunjateng.com.

Ia mematikan televisi, kemudian menunjukkan bahwa ia tengah makan dan meminum minuman berwarna merah muda.

Keterangan Pemilik Kontrakan

Tribunjateng.com kemudian menjumpai Kepala Desa Sokokulon, Masrikan. Mulanya, Masrikan belum mengetahui keberadaan sosok Legiman di desanya.

Setelah meminta data dari Carik Desa Sokokulon, Sumarno, barulah ia tahu bahwa rumah yang ditempati Legiman merupakan milik Muhadi (59). Diundanglah Muhadi ke Balai Desa Sokokulon untuk dimintai keterangan.

Saya kurang paham kalau soal Legiman. Saya biasanya komunikasi dengan adiknya, Rebin. Dia yang mengontrak rumah saya untuk ditempati kakaknya,” ujar Muhadi.

Rupanya, adik Legiman bernama Rebin, berbeda dari nomor kontak di ponsel Legiman yang bertuliskan “Rebih”.

Muhadi menjelaskan, Rebin telah mengontrak rumahnya selama kurang lebih satu tahun.

Rebin (50), adik Legiman yang sehari-hari bekerja sebagai pemulung rongsokan, kemudian dipanggil pula ke Balai Desa Sokokulon. Rebin tinggal di Dukuh Sudo, Desa Wangunrejo, Margorejo, Pati.

Menunggu kehadiran Rebin, Muhadi menegaskan bahwa Legiman tidak mungkin dieksploitasi adiknya sendiri.

Sebetulnya Legiman itu sudah diingatkan saudara-saudaranya untuk tidak mengemis. Tapi, namanya orang, kalau setiap hari cuma mengandalkan bantuan saudara, pasti kan sungkan. Jadi dia itu curi-curi kesempatan. Naik angkot sendiri, biasanya ke Puri, ngemis di sana,” ujarnya.

Mengenai fakta bahwa Satpol PP pernah menghitung penghasilan Legiman dalam satu hari beroperasi, dan jumlahnya lebih dari Rp 1 juta, Muhadi juga menyangsikan.

Menurut dia, bisa saja itu uang yang berbulan-bulan ia bawa-bawa terus.

Dia itu bicaranya juga kan jarang bisa ditangkap,” ujar Muhadi.

Berbeda dari keterangan Legiman, Muhadi menegaskan bahwa biaya mengontrak di rumahnya adalah Rp 400 ribu per bulan. Itu pun yang membayar adalah Rebin, bukan Legiman.

Keterangan Rebin

Dia tidak punya buku tabungan, paling uangnya ditaruh di koperasi. Mungkin atas nama dia sendiri. Tapi saya tidak tahu pasti. Sebab, dia tidak serumah dengan saya,” ujar Rebin menanggapi rumor yang beredar mengenai kakaknya.

Rebin mengatakan, setelah kakaknya diinterogasi petugas, ia mempersilakan petugas untuk membuktikan apakah kakaknya memang memiliki tabungan senilai ratusan juta.

Silakan ditelusuri. Kalau memang ada uang itu, silakan diambil semuanya,” tegas Rebin.

Menurut Rebin, Legiman memang suka membesar-besarkan sesuatu jika bicara. Orang yang belum paham mungkin akan langsung memercayai perkataannya.

Punya Rp 500 ribu, bilang Rp 500 juta. Kira-kira begitu,” terangnya.

“Kalau memang betul ada ratusan juta, kan mending saya belikan dia rumah.”

Rebin mengaku hanya satu kali membantu menghitung hasil mengemis Legiman, yakni ketika Legiman kali pertama mengemis di Pati. Ketika itu perolehannya Rp 110 ribu.

Ketika disinggung mengenai buku bertuliskan angka-angka yang ada di kontrakan Legiman, Rebin segera menukas, “Tidak punya. Buku catatan, kan?”

Tribunjateng.com kemudian menjelaskan bahwa Legiman sendiri yang menunjukkan buku tersebut ketika dikunjungi.

Dia tidak punya… eh, anu… saya tidak tahu,” tukasnya kemudian.

Rebin menjelaskan, sebetulnya dia sudah berulangkali menegur Legiman, memintanya untuk berhenti mengemis, terlebih setelah ia dirazia Satpol PP.

Namun, Legiman selalu mencuri kesempatan. Ia menegaskan, tidak mungkin ia memanfaatkan kakaknya, misalnya dengan membiarkannya mengemis, kemudian uangnya ia minta.

Masa saudara sendiri begitu?” tanya dia retorik.

Rebin kemudian menjelaskan bahwa Rebin pernah tinggal di Kalimantan, menyusul kakak perempuannya yang transmigrasi. Ia telah mulai mengemis sejak dari sana.

Setelah ayah saya meninggal, ibu dan kakak laki-laki saya menyusul kakak perempuan saya di Kalimantan. Kakak perempuan saya sudah di sana sejak 1983. Dia kakak tertua, kami tiga bersaudara,” jelasnya.

Karena suatu persoalan yang tidak diketahui Rebin, Legiman dan ibunya kemudian pergi dari rumah kakak perempuannya dan menempati sebuah rumah kosong. 

Di sana ibunya mulai sakit-sakitan. Entah ada persoalan apa, kakak perempuannya jarang menjenguk.

Rebin mengaku tidak mengetahui permasalahan apa yang ada di antara kakak perempuan dan ibunya.

Mungkin dari situ dia (Legiman) berpikir untuk mengemis. Ibunya sakit, kakak perempuannya kurang perhatian, sedangkan dia sendiri butuh makan,” ujarnya.

Hari pertama mengemis di Kalimantan, jelas Rebin berdasarkan keterangan tetangga di sana, Legiman pergi tanpa pamit. Hari itu ia pulang sore, sekira pukul 17.00, dan membawa uang Rp 10 ribu hasil mengemis.

Sekira satu bulan menderita sakit, ibu Rebin meninggal dunia. Rebin pun kemudian menyusul ke Kalimantan. Ia berniat menjemput Legiman.

Kakak perempuan saya sudah tua. Gampangnya, dia sudah tidak sanggup merawat kakak laki-laki saya. Maka dari itu saya bawa Mas Legiman ke Pati untuk saya rawat di sini. Setelah dari Kalimantan, baru sekira dua tahun dia di Pati,” tuturnya.

Sampai di Pati, Rebin mengontrakkan sebuah rumah di Perumahan Gunung Bedah untuk ditempati Legiman. Sebab, ia menghindari kemungkinan ada hal-hal kurang menyenangkan yang terjadi jika Legiman tinggal bersama ia dan istrinya.

Rebin mengaku membayar kontrakan dengan uang pribadinya. Ia sedikit pun tidak mengusik hasil mengemis Legiman. 

Bahkan, ia mengaku berkali-kali meminta Legiman untuk diam di rumah saja, jangan meneruskan kebiasaan mengemis.

Sudah saya belikan rice cooker. Beras dan lauk juga saya bersedia menyediakan,” jelasnya.

Rebin menjelaskan, mulanya Legiman bersedia tidak mengemis lagi. 

Namun, suatu hari ia mencuri kesempatan. Seharian ia tidak pulang. Keterangan tetangga, ia naik angkot ke arah Selatan. 

Sore harinya, Legiman baru pulang. Ia membawa sejumlah uang. Itulah hari pertama Legiman mengemis di Pati.

Berkali-kali saya suruh berhenti, terlebih setelah ditangkap Satpol PP. Tapi dia bersikeras tidak mau hidup hanya mengandalkan bantuan saya. Dia bilang: ‘aku yang ngemis saja tidak malu, kenapa kamu yang malu?’ Akhirnya, daripada terus-terusan bertengkar, dia saya biarkan mengemis,” ujar Rebin.

Rebin menceritakan, ia bahkan pernah mengancam Legiman, jika sampai ketahuan mengemis lagi akan ia kembalikan ke Kalimantan.

Namun, Legiman tetap saja mengemis.

Ditanya apakah Legiman memiliki keterbelakangan mental, Rebin menegaskan bahwa kakaknya normal.

Kalau mentalnya tidak normal, mana mungkin dia punya keinginan mandiri, kan? Ya, meski cara dia seperti itu sih,” ujarnya pelan.

Rebin menjelaskan, hanya kemampuan fisik Legiman yang terbatas. Kondisi itu telah ia alami sejak lahir." tambahnya.

Mengenai perolehan mengemis Legiman yang pernah dihitung Satpol PP Pati senilai Rp 1.043.000, menurut Rebin itu karena momen tahun baru. 

Terlebih, kata Rebin, ketika itu Legiman dua hari mengemis tanpa pulang.

Dia itu nggak setiap hari berangkat. Serius. Biasanya setiap Sabtu berangkat. Kadang Jumat,” tuturnya.

Secara khusus, Rebin kemudian meminta maaf kepada Kades Sokokulon, Masrikan. Ia meminta permakluman terhadap kondisi kakaknya, sekaligus berjanji akan kembali mengingatkan kakaknya untuk berhenti mengemis.

Mendengar penuturan Rebin, Masrikan mengingatkannya akan Perda nomor 7 tahun 2018.

Ingat, yang memberi maupun yang diberi kena denda Rp 1 juta. Tolong nanti kakaknya diberi tahu, jangan sampai mengulang lagi. Ditekan terus supaya berhenti,” ujarnya.

Menurut Masrikan, jika Legiman terus mengemis, pada akhirnya citra Desa Sokokulon akan menjadi buruk.

Setelah melakukan investigasi, Tribunjateng.com kemudian menemui Sekretaris Satpol PP Kabupaten Pati, Imam Rifa’i untuk meminta tanggapan.

Memang, dari pengalaman beberapa kali razia, pengemis-pengemis ini punya trik untuk mengelabui petugas. Trik tersebut antara lain pura-pura cacat, pura-pura gila, alamat pindah-pindah, pengakuan berubah-ubah. Intinya kami sudah sering diakali,” ujarnya.

Mengenai keterangan yang diberikan Legiman ketika terjaring razia, Imam menilainya cukup valid. Sebab Legiman bercerita dengan tidak berada di bawah tekanan.

Ada indikasi kuat pernyataannya benar. Kalau dikonfirmasi keluarga, dia tidak mengakui, kemungkinan dia membuat alibi,” tambah Imam.

Imam menegaskan, permasalahan mengenai pengemis ini memang butuh penanganan khusus. Sebab masalah ini cukup kompleks.

Bahkan kami pernah menemukan kos-kosan yang dihuni parapengemis. Bagi mereka mengemis adalah profesi. Di antara mereka, ada yang dikoordinatori, dan ada yang bergerak sendiri-sendiri,” ujarnya. 


data-matched-content-rows-num="3" data-matching-content-columns-num = 3 data-matched-content-ui-type="image_stacked" data-ad-format="autorelaxed">

Subscribe to receive free email updates: